Mudeng ra Mudeng

:D

Ditulis dalam Tak Berkategori oleh Ram pada 16 Juli 2010

Pertama-tama ijinkan Kak Ram untuk :mrgreen: (nyengir dulu)* biasanya kalo nyengir brarti gak penting sama sekali dan lebaynya bener2 minta dijitak*

Adik-Adik yang manis.. sudah di depan monitor semua? Hayoo.. duduk yang rapi, ikat rambutnya, lap ingusnya, oops.. kancingkan dulu bajunya kemudian lipat tangannya, nah sekarang bacalah tulisan Kak Ram dengan hati2 dan seksama. Sudah? dijawab donk… sudah? ya ampun….. dijawab donk sayang, sekali lagi Kak Ram tanya.. sudah? . Oke…kalo sudah. *sstt…jangan cengar-cengir disitu, yang kalem aja*

*

Kali ini kita akan bermain untuk menyebutkan nama-nama. *oppo maneh.. iki*

Adik-Adik yang Kak Ram cintai dan sayangi dengan sepenuh hati dan  sepenuh jiwa *nih orang banyak jerawatnya.. jangan percaya*. Di rumah, adik-adik pasti punya binatang atau benda kesayangan yang diberi nama kan? Angkat tangannyaa.. siapa yang mau kasih tau Kak Ram…, hayoo jangan malu-malu, nanti yang angkat tangan Kak Ram beri permen sisaan kemaren *ssstt… pada tau gak, permen sisa kemaren ituh  gak taunya  permen karet yang bekas dikunyah2, dah gitu ditemplokin dibawah meja, waktu gue  tanya, “ituh sisa permen kok gak dibuang siyh jorok  igh” eee… nih orang yang suka lebay malah bilang, “sayang  kalo dibuang, buat besok lagi masih bisa” sekali lagi gue kasih tau, nih orang dah jerawatan pake kutuan lagi… jangan percaya, dijamin nyungsep deh loe kalo ampe percaya*

Eits..eits.. ituh bukan angkat tangan sayang, tapi angkat kaki. Tulisan Kak Ram belum selesai dibaca kan, hayoo kembali ke tempat duduk. *sstt…turutin aja, balik lagi gih ketempat duduk, kita liat aja nih orang mau apa, kali aja maunya ditimpuk, udaah… balik lagi gih.. duduk yang kalem *

*

Masih pada bingung ya? Oke, Kak Ram beri contoh ya *tau gak siyh loe, baru kali ini nih diberi contoh seringnya diberi  nganu sama nganu*
Contoh yang pertama, misalnya pemberian nama pada binatang atau hewan peliharaan. *semoga bukan nyamuk ato lalat yang jadi hewan piaraan*
Akang Kak Ram dirumah punya hewan peliharaan yang diberi nama Rena-Reni *kerenan nama hewannya daripada nama adiknya… ssstt.. diyem2 aja ntar gue dijitak*. Rena-Reni sejenis unggas yang bernama latin gallus gallus bankiva *halah!! lagak pake nama latin, inih 100% dah pasti nyonteek, potong noh kuping Wak Mahmud kalo gak percaya*. Rena-Reni  adalah kembar yang masih tersisa diantara kembar 12, jadi ke 10 saudara kembarannya telah meninggalkan mereka terlebih dahulu ke alam baka, ada yang mau nyusul gaaak….? Semua angkat tangan, bagus…. Sampai disini ada yang sudah ngerti? Sudah ada yang mau kasih tau Kak Ram nama hewan atau binatang peliharaannya? *busyeet dah !! gue ketiduran tadi, sampe mana tadi nih mahluk nyrocosnya*

*

Oke kalau masih bingung atau malu-malu, Kak Ram contohin lagi. Contoh yang kedua *nih orang maunya apa siyh ? dari tadi gak slese2, jemuran gue blum keangkat cuy.. *

Pemberian nama sering juga pada benda-benda  kesayangan. Contohnya Nokimen, nama untuk HP Mbak Yu Kak Ram di rumah *Mbak Yu nya gak kreatif banget yak, kalo gue jadi adiknya dah bakal gue tuker ama molen* contoh satu lagi  Si Merah, inih nama untuk sepeda motor milik Mas Wit yang berwarna merah. Masih pada bingung? *bukan bingung non.. tapi eneq*

*

Kak Ram kira sudah faham semua, nah..sekarang,  silahkan adik-adik tulis nama hewan atau benda-benda kesayangan adik-adik sekalian. Kak Ram tunggu ya sayang.. *jaah… tau gini dah gue close tab dari tadi, ra penting blas, bubbaaar..bubbaaar…*


Kasar

Ditulis dalam Tak Berkategori oleh Ram pada 5 Juli 2010

Siang tadi, satu unit pemuda tanggung datang dengan irama bingung

“Kak… mau ngambil barang type A, katanya dibuat disini”

Barang type A? Pesenan barang yang type A dah diambil, sisanya juga dah dibayar lunas

“Katanya dibuat disini Kak, tinggal ngambil doank”

Iya kalo bener dibuat disini, lha kalo nggak?. Lagian, kalo mau ngambil barang type A mesti bawa tanda bukti. Mana coba? ada nggak?

“Bener kok Kak, katanya dibuat disini tapi masa dah diambil? kemaren diambilnya ya kak? yang ngambil sapa kak? perempuan ato laki2? tua apa muda? orangnya kayak gimana kak?”

Ngambilnya dah 2 hari yang lalu, kakak mana ingat lagi. Telepon dulu gih, tanyain memang dibuat disini apa nggak.

“Bentar ya kak (30 detik kemudian) Kak inih, orangnya mau ngomong (nyodorin HP)”

~ Halo Kak

` Ya Bang

~ Adik ituh kusuruh ngambil barang type B yang aku titip kemaren

` Ya ampuun… barang type B tho, adik ini bilangnya barang type A, makanya saya juga jadi bingung Bang.

~ TAMPARKAN MUKANYA ITUH BODOHKALIPUN !!!

Dan sayapun 

Ketika memandang wajah pemuda tanggung dengan irama bingung, saya sungguh merasa dilema, bak memakan buah simalakama, pilihan yang sangat sulit, pertarungan antara rasa belas kasihan dan keinginan mempraktikkan ilmu tabok wajah tanda cintah.  Dan saya bisa terkena panu stadium lanjut jika tak ikut berkasar2 ria

*

Hyn

Berhalah

Ditulis dalam Tak Berkategori oleh Ram pada 26 Juni 2010

*

Sedikit crita berhalah dari banyak berhalah (pake H)

*

+ Giginya digosok dulu kalo mau tidur

-  Halah! dirapel besok aja sekalian

?  Nangis gero2, pipi jadi bembem kaya ngumpetin permen 2 kardus didalem mulut, kalo ndenger yang ribut2 pengen nyabut bulu kakinya satu2,  bertanya-tanya mengapa inih semua terjadi kepadaku..oughh..

*

+  Kalo makan, sayurnya diabisin, trus nonton jangan deket2 ntar matanya cepet burem

-  Halah ! burem ya disepuh biar kinclong lagi

?  Dijulukin sombong karna orang senyum gak dibales (gak keliatan ituh orang senyum ato manyun pada jarak tertentu..oughh..)

*

+ Nyapu yang bersih, biar gak dapet suami brewokan

-  Halah! brewokan ya dicukur

?  Mimpi bersuami brewokan, bukan hanya brewok di wajah tapi sekujur tubuh juga brewokan (mudah2an gak jadi nyata ..oughh..)

*

+  Jangan makan kacang mulu, ntar jerawatnya makin banyak

-  Halah ! jerawat gak ngasih makan aja kok dipikirin

?  Seminggu yang lalu 46 kilo sekarang 48 kilo, raba muka, oooo… yang 2 kilo tambahan  dari jerawat ternyata ..oughh..



Keluarga

Ditulis dalam Tak Berkategori oleh Ram pada 22 Juni 2010

Di Rumah

Selain Bapak dan Emak, masih ada seorang Mbak Yu dan seorang Akang yang ngetem di rumah *ngetem?*.

“Ngapain pulang !?”  inih pertanyaan Mbak Yu yang sinis nan sadis setibanya saya di rumah. Kalo aja gak inget pesan singkat dari Mbak Yu yang saya terima dua hari sebelumnya,  pasti muka Mbak Yu dah langsung saya gosok pake kertas pasir biar rata.

“Kok pulang2 mulu  sih !?” pertanyaan selanjutnya dari Akang yang gak jauh beda dengan pertanyaan Mbak Yu. Bayangkan.., saya ituh pulang sekali dalam sebulan , di rumah paling cuman tiga hari dan jatah makan hari2 sebelumnya sudah saya ikhlaskan,  masiiih tega2nya ngomong begitu *kasiani saya Pak.. Bu… sudah 3 minggu belum mandi*. Andai aja bukan  Akang  yang ngejemput saya waktu pulang, tuh mulut pasti dah saya bersiin pake tanah trus saya cuci berkali2 biar gak sembarangan berkicau.

“Namanya juga kangen” jawaban dari Emak kalo kebetulan denger. Mak emang paling tau anak Emak yang keren yang mana.

Selama sebulan mereka menahan rindu, saya tau ituh.

*

Di tempat kerja

Saya seorang wanita diantara enam pria*hambuh ra urus*. Telinga ini  dah terbiasa mendengarkan obrolan mereka yang seputar motor dan bola, mulut ini sedikitpun takkan berani menyela obrolan mereka dengan pertanyaan “Kalo mau dateng bulan suka nyeri juga ya?”. Karna apa? karna saya tau kalo kunci inggris tak berdawai dan tak bermata. Sesekali dapat ditangkap tapi sering kali nempel di jidat. 

“Dah makan?” emang sih cuman pertanyaan biasa, tapi ini mewakili perhatian mereka untuk saya.  Mereka peduli akan saya, saya tau ituh.

*

Dunia Maya

Entah di barisan vokal dan konsonan mana yang telah mempertemukan kita. Trima kasih, trima kasih dan trima kasih bersedia  menerima saya. Dan heey… saya turut berdarah saat salah satu, salah dua ato salah semua dari keluarga saya ada yang terluka.

*

*

Pada Selasa, 22 Juni 2010
Pada hati yang turut perih
Pada mata yang ikut berkaca
Pada kemana sih orang, dari pagi sepi banget






Nyeracau

Ditulis dalam ra nggenah oleh Ram pada 15 Juni 2010

*

Akhirnya para dedemit pemenang KFM di umumkan juga, yang tentunya  juga sudah saya nanti2kan setiap pagi, siang, sore dan malam. Dengan jantung berdebar-debar, badan gemetar dan perut melapar akhirnya saya mendatangi tempat  ini.


Sebagai wujud rasa bahagia  saya yang tak terhingga dan  atas kemenangan saya yang gilang gemilang inih. ya ambroll..sumpeh.. gue gak nyangka banget pren perkenankan saya sedikit nyeracau, barang sekacau dua kacau.


Pertama sekali saya ucapkan beribu2 terima kasih buat eMak tersayang karna dengan dukungan dan dorongan serta selusin  pisau silet dan jarum yang slalu berada di kantong beliau, yang pada akhirnya mendorong saya untuk ikut dalam ajang inih.  Trima kasih Mak .

*

Kedua, teruntuk saudara2 saya yang se eMak, buat Akang saya yang seorang Tukang Kompor handal, yang telah rela menggadaikan beberapa potong celana jeansnya demi biaya pendaftaran saya. Untuk Mbak Yu Peri Hutan yang manis, terima kasih atas ancaman kalau saya bakal dipecat jadi adik dan ingin membumi hanguskan rumah tetangga jika saya tidak mengikuti ajang inih. Kepada Mbak Yu saya satu lagi yang berprofesi sebagai Tukang Becak, trima kasih Yu…. tak terhitung sudah butiran2 keringat yang t’lah keluar dari pori Mbak Yu demi mengantar dan menjemput  saya  dari awal hingga ajang ini berakhir. Untuk saudara kandung saya yang terakhir Mas pemuda tampah rasta, saya tau bahwa didalam diyam beliau meneng terus bermantra demi kemenangan saya.

*

Ketiga, trima kasih yang tak terkira buat para tetangga.

*

Sekali lagi trima kasih buat semuanya, buat juri dan buat penyelenggara.

*

Sekian dari saya dan trima kasih lagi dan lagi.

*

*berdiri di atas podium Harapan I, menunggu prosesi pengalungan tambang kembang*

*nyerobot mic presenter*

*

Maaf ada yang kelupaan, trima kasih buat Paklik saya yang t’lah berkali2 memberikan  semangat kepada saya, hingga tak bisa saya jabarkan rasanya seperti apa. yang iyanya karna bingung mau ngarang gimana lagi.

*

*melemparkan mic ke presenter*

*kembali berdiri di atas podium Harapan I, menunggu prosesi pengalungan tambang kembang*

*

*lagi*

*kali ini langsung berkoar di atas podium Harapan I*

*

Masih ada yang kelupaan, trima kasih juga saya haturkan buat keluarga besar saya, ada  PakDhe saya, Bunda saya, Bapak2 saya, Mas2 saya, Mbak2 saya, dan Adik2 saya. Trima kasih atas dukungannya.

*

*masih berdiri di atas podium Harapan I, menunggu prosesi pengalungan tambang kembang*



Setting :

Gedung KFM Jaya berkapasitas 5.200 buah kursi   102 kereta api, 350 truk, dan 2500 mesin jahit

Pelaku :

Dedemit Pemenang Harapan I & presenter cakep buangeet yang sedang gladi resik





Mbuh

Ditulis dalam Tak Berkategori oleh Ram pada 31 Mei 2010

*

CINTA KANDANG AYAM

*

Kasih..

Ingatkah?

Jika Asam di gunung garam di laut bisa bertemu dalam satu belanga

Begitu juga dengan kita

Kamu  di utara dan aku di selatan bertemu dekat kandang ayam tetangga

*

Sayang…

Kamu  ingat?

Brapa banyak kisah yang t’lah kita lalui untuk sebuah asa

Mungkin melebihi ratusan gurem yang t’lah kita bantai bersama

*

Cinta…

Kamu masih ingat?

Kala pertemuan kita malam itu

Masih dibawah sinar  wajah sang rembulan nan sayu

Masih berada didekat kandang ayam tetangga

Masih dengan kebiasaan kita membantai gurem-gurem yang merajalela

Dan…

Tiba-tiba peronda ituh menuduh kita

Bukan..bukan kita, tapi aku..

Menuduhku akan mencuri ayam-ayam itu

Menuduhku akan menculikmu

Menuduhku akan..akan.. dan akan…

Dan Cin…

Mengapa kamu hanya terdiam ?

Kamu hanya terdiam  saat bibirku menerima kucupan  dari tangan mereka dan akhirnya terbelah menjadi tiga

Kamu hanya terdiam saat  wajahku ditutup dengan sarung mereka yang entah beraroma apa

Mengapa Cin…?

*

Beib…

Sekarang aku disini

Di ruangan sempit berjeruji

Menunggumu yang hingga kini tak kunjung datang

Menantimu dari fajar hingga senja menjelang

Beib…

Aku tau sekarang

Dikala aku susah kamu tega menendang

Dikala aku sengsara kamu hanya terdiam

Beib…

Cintamu Cinta Kandang Ayam

*

Buat ngeramein Lomba Menulis Puisi dihajatannya Mbak Fanny dan Miss Fanda

Pilih novel yang berjudul 5 cm  karya Donny Dhirgantoro

“Inih sbenernya puisi ato apa?”
Mbuh ra weruh !!

*

*

Malas

Ditulis dalam ra penting oleh Ram pada 28 Mei 2010

Ide behasil ditangkap

Ditekuk dan dipotong jadi empat

Login wordpress.com

Semangat menggebu tiada tanding

Tambahkan baru

Ide mulai meronta-ronta ingin segera dibebaskan

Ketik judul

1/100 ide terbebaskan

Memulai kata pertama

Aman…

Kata kedua

Lancar..

Kata ketiga

M

Kata keempat

A

Kata kelima

L

Kata keenam

A

Kata ketujuh

S

*

Aaarrggg.. MALAS !

Ide tenggelam kedalam draft

Berusaha membunuh Sang Malas demi  menyelamatkan Sang Ide. Tapi kok ? aarrrrggg… MALAS !

*


Tebak

Ditulis dalam ra penting oleh Ram pada 21 Mei 2010

Bagi yang ndak ngerti, ndak bakal dikasih penjelasan barang secuil pun!. Halah!! inih bener-bener ketikan ndak penting babarblas, mending diclose tab ajah ;)

*****************************************************************************************************

A : Nyari kerja sekarang susahnya gak main-main ya Kang.

B : Lha? bukannya sekarang dah kerja, yambok disyukurin aja.

A : Bersyukur yo wis pasti tho, kalo dah keliatan njrobal-njrabul pasti tak syukur Kang, biasane pake kaca biar rapi.

B : Halah ! ra usah di plesetin, ra ilok, ngomong sama orang tua kok gitu.

A : Maaf Kang….maaf itu tadi cuman guyonan kok. Ngganu.. kira-kira nyari kerja yang enak dimana ya Kang? Kalo bisa yang rasanya nggak gini2 amat. Semaput tenan rasane.

B : Mange surat tamatte sampeyan merek opo? Kok ndadak pengen sing enak-enak segala.

A : Merek SMP Kang, SMAne blom sampe abis. Tapi dulunya aku iki termasuk yang lumayan lho Kang, sering dapet beasiswa.

B : Lucune sampeyan inih, hawong dapet beasiswa BKM (Beasiswa Kurang Mampu) aja kok dibanggain. Seharusnya malu… isin…

A : Kan lumayan juga Kang, buat nutup  SPP 2 bulan. Aku iki sakjane lagi bingung Kang, bocah dirumah dah minta disunatin, isin katanya sering diejek ma kawan-kawannya keburu alot, tua, besar tapi blom di sunat-sunat.

B : Lho? sampeyan dah punya anak lajang tho? tak kiro sampeyan sendiri masih lajang, sing luka bekas sunatane ae belom kering.

A : Akang iki kok senengnya ngeledek, kawinanku kan Akang dateng bareng Mbak yu.  Ituh dulu juga karna dipaksa kawin Kang.

B :  Walah… lagunya dipaksa kawin, kalo dipaksa ngawini percoyo aku. Mbuntingi anak gadis orang.

A : Yo ngono kui Kang, makane SMA ndak nyampe nutup. Jadi, nasib anakku piye tho yo Kang?

B : Yo wis ditetelin sendiri, kalo sampeyan brani.

A : Braninya sih brani, takutnya karna bolak-balik salah bisa-bisa malah entek Kang, abis. Trus… nek tak kiro-kiro, kalo cuman ngarepin hasil dari kerja yang kayak gini alamat anakku ndak bakal sunat-sunat Kang, hawong bikin beli gincu orang rumah aja kurang.

B : Bojone sampeyan suruh ngurangi gincune,  gincuan jangan sampe menger-menger koyo cenelle Mbok Darsimah, seribu dapet empat belas.

A : Ya gara-gara lambene sing menger-menger kui Kang, makane aku kepincut. Tapi istri saya ituh mantan artis lho Kang.

B :  Sopo sing ra kenal istrinya sampeyan, mantan artis, artis kampung, penyanyi ndangdutan. Sing suka ngibing ra nggenah.

A : Namanya juga cintah Kang. Jadi, anakku tadi piye Kang?

B : Iki pasti bakalanne pinjem duwit, mambune wis keroso.  Yo wis kerjo sik, nanti tak pinjemin kalo ada.

A : Tenan yo Kang, kasian anakku Kang.

B : Tenaaan ! tapi awas kalo tak liat lambene bojone sampeyan gincune werno-werno, abang-ijo-biru-kuning-abang-ijo-biru-kuning. Iku brarti duwit sing bakal tak utangin malah di bikin beli gincu bukannya dibikin sunatanne anak lanang.

A : Gak bakal Kang, tenaaan. Aku suwun duluan ya Kang.

B : Halah ! blom tentu tak kasih. Kono ! panggul sing iki bawa kluar.

*****************************************************************************************************

Karna peringatan dari awal ndak digubris, dan terlanjur dah dibaca ampe abis, coba tebak, profesi duo Bapak A & B apa? Yang njawab bener dan salah ndak bakal dapet hadiah, adil tho?

Peringatan : Tolong jangan dijawab “Tukang Gosip” , kalo masih merasa keberatan giginya dibikin somplak enem biji !! :evil:


Fikmin

Ditulis dalam Tak Berkategori oleh Ram pada 18 Mei 2010

*

Ritual

Mencumbui babi. Ritual yang wajib kujalani jika Bapak akan menjagalnya esok hari.

Hal 9 kol 3 ” Tukang Jagal Dijagal dalam Keadaan Bugil”

***

Fikmin seorang dangkal tuk ngeramein acara “Kontes Fiksi Mini”

Dibuat karna terancam bakal dipecat sebagai adik, Mbak Yu WinDa….. sukses ya buat acaranya

Pameer

Ditulis dalam Tak Berkategori oleh Ram pada 16 Mei 2010

CUMAN MAU PAMEEER

Kang Vyan makasih banyak.

Kalo kurang banyak ntar Dik Ram minta tambahannya ke Pak RW